Ketika saya berubah

Saat akan menulis ini saya agak2 mikir panjang. Kenapa???  Karena khawatir bakal dapet reaksi yang ga enak, saya ga mau capek hati cuma krn komentar orang.

Ada juga yang bilang sebetulnya malah saya harus siap dg beragam komentar ketika menulis blog. Apalagi tulisannya gak dikunci.

Jadi intinya mau cerita apa neeeng Mila?.

Tentang perubahan saya.

Di tahun 2007 saya memutuskan berhijab. Dan tahun 2014 saya memutuskan untuk melepaskan lagi hijab.

Saya tidak akan cerita alasannya di sini.

Bukan keputusan mudah memang, bahkan harus beberapa kali berdiskusi dengan orang tua saya, terutama Ibu. Saya pastikan dia siap dan bisa terima perubahan saya. Saya tetap Mila yang sama. Soal ibadah saya urusan saya dengan Tuhan. Ibu tahu saya tetap di jalurNya.

Sebagian teman kecewa bahkan ada yang terang2an bilang saya bukan pemeluk agama yang baik, bahkan dia membahas Marshanda. Saya terima komentarnya dg baik dan saya minta dia untuk bisa menerima perubahan saya. Tetapi mungkin dia tidak nyaman untuk berhubungan dengan saya lagi dan pelan2 dia menjauh. Sayang sekali padahal silaturahmi bisa membuka pintu2 rejeki.

Untuk diriku dan perubahannya Bismillah…

 

ps; Untuk tulisan satu ini tidak menerima komentar apapun. Dan harapan saya pembaca bisa menghargai perbedaan dan keputusan orang lain.

 

Sampingan

Saksi

Agak kecewa ketika melihat teman teman yang memposting sebab banjir Jakarta adalah karena

1. Tuhan murka dengan pesta pora malam tahun baru warga Jakarta yang membakar petasan dan menghamburkan uang

2. Salah pilih Gubernur dan wakilnya (lagi-lagi dikaitkan dengan perbedaan agama)

3. Banyaknya jumlah pendatang dibandingkan warga Jakarta asli

4. dan banyak lagi hal-hal yang menurut saya jauh dari cerdas dan tidak berdasar

Apakah kita akan menjawab hal yang sama dengan poin-poin di atas, apabila adik, anak atau keponakan kita bertanya tentang sebab akibat banjir?

Untuk hal ini saya kesampingkan dulu membahas hubungan agama dan banjir karena pembicaraan tidak akan selesai dan ujungnya menyalahkan orang lain (poin 1-3 adalah contoh menyalahkan orang lain) sehingga masalah tidak pernah rampung. Banjir sendiri ada beberapa macam (banjir akibat gempa dan letusan gunung merapi, banjir akibat badai pantai, tsunami, hurricane dll, lebih ilmiah bisa di-google) dan yang akan saya bahas adalah yang disebabkan oleh ulah manusia

Masih ingat pelajaran SD?

Hukum sebab-akibat

Curah hujan yang tinggi, tiadanya resapan air, sungai-sungai yang membelah Jakarta tidak lagi berfungsi maksimal dalam menampung air dikarenakan pendangkalan (lumpur dll) dan sudah penuh dengan sampah adalah salah satu penyebab banjir

Cara terdekat menanggulangi banjir, dimulai dari diri sendiri

Selalu hidup bersih, sehat dan membuang sampah pada tempatnya, apabila satu orang menerapkan hal ini dan diikuti oleh 10 lainnya lalu dari 10 berlanjut ke 100 dan 1000, 10000 dan seterusnya (warga Jakarta saat ini lebih dari 10 juta jiwa) jumlah yang besar untuk bergerak bersama untuk kehidupan yang lebih baik, jika kita semua sadar kita bisa pastikan akan petik hasilnya segera, tidak ada lagi banjir

Kitalah yang memutuskan untuk tidak ada lagi banjir di tahun-tahun mendatang, tidak ada lagi banjir jadi ajang kampanye caleg, tidak ada lagi berita menjatuhkan gubernur yang sudah lelah lelah blusukan dan sangat pro rakyat, tidak ada lagi Indonesia hutang dengan angka lebih dari 1 triliun kepada bank dunia

Kita adalah saksi, tetapi saksi apabila hanya menjadi saksi diam tidak akan merubah apapun

^untuk teman yang membaca ini, diharapkan tidak hanya di-like, di-comment, atau di-share saja, langkah kongkrit lebih baik dan ada hasil 🙂 yuk hidup bersih sehat

 

Mila

Made in China

I just realize that almost everything I have is MiC (Made in China)

My laptop (Asus), my mouse (Logitech), my plasticware and my stationary omg…

and I also check my mum’s stuff uuuuh half of them is Made in China, beside glassware Kedaung Made in Indonesia and kitchenware pan (Bima)

Just remember joke of my friend : This world is create by God and half by China 😀

Maybe this is the real thing… We (or I) always said Love Indonesian product but it is just campaign…ok…I have to love Indonesian product more…

#sibukliatSNI 😀

 

 

Maling Ayam

Ceritanya semalem jam 12 lewat 10 menitan Mila ga bisa tidur jadi merem ayam gitu deh, sempet denger suara motor dimatiin dan kresek kresek…baru aja mau lelap tiba tiba..Maliiiing maliiiing maliiiiiiiiiiiiiing…anak tetangga teriak sambil mengejar seseorang dan langsung seketika saat itu juga sekitaran rumahku rame…

Jadi tuh…tetanggaku lagi makan TENGAH malam dan dia lihat ada orang masuk rumahnya dan lagi sibuk masukin besi ke dalam kantong kresek, tetanggaku sadar ini orang mau maling besi yang ada di rumahnya ko lempeng aja mukanya, ini maling anteng banget nyuri padahal udah ketangkap mata dan pas dilihat ayam kesayangannya udah pindah posisi udah ada di teras (malam biasanya di simpan di dalam rumah ini kandang ayamnya di geser sama si maling) nah langsung dia teriak maling dan barulah si maling ini lari lintang pukang dan tetap ketangkep (kalah cepet booo larinya sama yang punya rumah ~yang kebetulan abis makan tengah malam hehe.

Sedikit toyoran, tendangan dan jab, supaya si maling ini ngaku, akhirnya dibawa ke polsek terdekat, biar efek jera, karena info warga blok sebelah ini maling sudah pernah dipukulin warga tapi engga jera juga.

Sang maling ayam ini adalah pengguna narkoba sodara sodara (diyakinkan dengan ditemukannya suntikan bekas pakai di sakunya, gelagat mabuk dan keterangan warga blok sebelah yang udah geram banget dengan maraknya pencurian. Infonya lagi anak ini sering banget nyuri tabung gas, ayam, burung, besi (untuk bangun rumah) apa aja yang keliatan geletakan dan udah pernah dipukulin tetap aja nyuri lagi.

Karena mabuk tu maling lucu ya ditanyain macam macam jawab dengan polos aja *geleng manggut manggut geleng hehehe dan niat banget maling ayam bawa motor hadeuh… emang ya otaknya udah keracunan kaco abis deh.

Orang orang masih berkerumun pasca si maling di bawa ke kantor polisi, sebagian menyayangkan kenapa harus dibawa ke polsek, kenapa engga dihabisi rame rame (wiiih ente siap nanggung?) i, sebagian lagi mengulang cerita heboh pencurian di daerah lain, sebagian lagi jadi introspeksi tentang harta yang dimiliki.

Moga moga semakin banyak yang sadar bahwa rezeki yang baik adalah yang diperoleh dengan baik dan dihabiskan di jalan yang baik.

 

 

 

Yo’ Panino

Maren tu, sempet mamam di Yo’ Panino Plaza Indonesia

Mesen Philly Cheese Steak (burger pake daging asap), sup tomat (nagih banget ini asli enyaaaak, aku celup2 kentang goreng kesini juga hehehe), kentang goreng, chicken wings (soo spicy…aku sukaaaa), sama Milo (Yeayyy Mila minum Milo, hehe ini sih karena kebiasaan jadi pas mau ganti minum yang lain dah lupa) untuk burger rotinya ada macam2 aku pilih yang ada seedsnya trus empuk banget, isiannnya pilih sendiri (pilih saus barbeque, sayuran pilih paprika, sama sweet corn) truuus manteppp deh burgernya gede

Gambar

endang bambang gulindang #enak banget sampe guling2 😀

Gambar

Gambar

arrrrghhh pengen kesana lagiii….

escape from him…

Pernah nonton film How to Lose a Guy in 10 Days ?

Nah sama nih trik gue untuk ‘melarikan diri dari cowo yang ‘ngebet banget’ pengen deket2…

Ih sok lakuuu bangett ^^tujesss Milaaa…hehehe

Sebetulnya sih gue bukan orang yang sering dikejar atau gimana, but kadang yang ngejar ga tepat waktu, ga tepat orangnya juga sih 😀

Nah menurut buku2 dan dari obrolan dengan temen gue para cowok lajang memang mereka agak parno sih kalo cewek belum apa2 udah jauh aja pikirannya. Kaya di film itu pun si cewe melakukan hal2 yang bikin cowok merasa dunianya bakal dikuasai cewenya, jangan sampe deh awal date udah maksa cowo pake baju samaan (baju couple *tsaaah), edit foto mereka berdua n bikin muka baby, ngedekor kamar cowo dengan barang2 cewe, kelewat romantis…etc

SG Man yang lagi ngebet ngejar gue tapi timing engga pas, gue bilang…hmmm gue niatnya merit dalam waktu dekat, apakah elo orang yang dikirim Tuhan untuk masa depan gue?…

dan dia pelan2 ambil langkah seribu 😀

I’m so tricky huh

 

 

kebendaan

 

Entah ini fase baru dalam hidup or apa…

Gue udah engga punya rasa possesiveness with things

Sebelumnya gue kolektor *kecil kecilan (koin lama, boneka, alat2 gambar n hadiah dari LN etc) dan gue sayang banget sama benda benda ini, termasuk juga yang engga gue collect ya, yang biasa gue bawa or pake sehari hari, tuh kalo sampe rusak or hilang dll rasanya ngenes banget, kalo boleh marah sama orang yang ngilangin or ngerusakin ya marah deh…dulu alesannya karena belinya pake duit *sekarang juga sih bukan beli pake daon, but ‘rasa di hati’ beda

Sekarang kalo benda itu mau rusak mau hilang mau kemanalah…ya sutralah…cuma benda kok

Kalo kata nyokap gue karena yang diurusin udah makin banyak…jadi hal perintilan kayak gitu udah bukan hal penting lagi, ya n engga juga sih Mom, kalo di case gue mungkin iya, tapi ga tau di case-nya orang, ada orang yang makin kaya makin sibuk makin ribet n hapal semua bendanya n sifat memilikinya makin kuat

I’m not into with gadget pernah beli Samsung Galaxy dan kepake cuma 20 hari dan cuek aja ditaro berserakan di laci kantor abis tu karena ga kepake jadi ujung2nya gue jual (see…cara gue naro aja udah menunjukkan ketidakmilikan gue)

Baju gue hilang di laundry (ada sekitar sekilo lebih dan 2 diantaranya baju baru) dan orang laundry-nya cuek aja bilang mereka ga nemu baju gue…ya sutralah…

Dan beberapa yang hilang dan ya sutralah…(entah selajutnya harus nabung dan beli lagi or engga beli lagi karena merasa engga penting)

kalo kata temen gue yang sering meditasi, ini bagus karena kita juga ga boleh terikat sama kebendaan (keduniawian) dan kalo dalam keyakinan gue kan segala di dunia ini hakikatnya meminjam dari Sang Pemilik sejati, harus ikhlas kalo benda kita hilang atau berkurang…

So selama ini bagus…lanjutkan 🙂

 

 

 

 

men temen

Gambar

Keinget gue pernah harus melepaskan dua temen gue

Agak sedih sih karena keduanya termasuk orang yang hebat, banyak hal gue pelajari dari dua orang ini, filsafat, bahasa dan pengalaman yang mereka share ke gue

(ada hal2 yang ga bisa kita ubah dari temen kita, itulah namanya temenan tanpa syarat, nerima apa adanya dia, kecuali melanggar norma or hukum barulah dinasehatin)

gue belajar dari pengalaman dulu dulu, ga boleh lama kalo marah (tiga hari aja udah lama yaaa), tapi ga ada guna kalo temenan cuma bikin penyakit (penyakit hati)

Temen yang baik itu kayak apa sih?

Gue sendiri ga ada deskripsi jelas, cuma kadang kita temenan karena kita nyambung, atau ketemu tiap hari, jujur gue bukan orang yang supel banget n punya buanyak temen, tapi paling engga gue berusaha untuk ngebagi sama rata ‘rasa pertemanan’ gue dengan setiap orang.

Pengalaman pernah kehilangan temen bikin gue ati ati banget ^^tsaaah gelai bahasa gue…

Yang pasti di dalam pertemanan gue, uang tetep sendiri sendiri, uang gue uang gue…uang elo uang elo, sama kayak gue ke adek or kaka guelah, jadi kalo ada yang bilang masalahnya di duit mungkin…ummm jelas bukan, alhamdulillah juga gue bisa berteman sama siapa aja gue ga pernah beda bedain orang dari keyakinannya or status sosialnya

Orang bilang temen beda sama sahabat, dalam kasus gue ga ada sahabat, semua bagi rata kedekatannya dan perasaannya 🙂 temen kantor alhamdulillah kekeluargaannya tinggi banget, temen kost (pengalaman ngekost beberapa kali menambah jumlah temen gue juga, temen blogging, temen di beberapa grup bahasa, temennya temen yang keep contact juga dll) karena gue ga membatasi or membedakan kotak gue untuk tiap temen gue

Jadi sekarang ini gue punya list teman ideal

-Nyambung (secara manusia kan ahlinya komunikasi, harusnya gue bisa temenan sama semua orang ya)

– Baik (general, di depan maupun di belakang gue)

– punya dunia masing masing (ga ngambek kalo gue ga bisa jalan bareng dia, ga ketergantungan sama temen)

– menghormati pilihan hidup gue (selain agama ; macam gue engga pake BB temen gue ga boleh maksain gue harus pake itu, dan kalo soal menasehati tetep dalam batas mengingatkan, bukan mendoktrin)

-tanpa syarat (ga ada dalam kamus gue untuk temenan sama harus pake/punya brand yang sama or syarat syarat ‘aneh’ lainnya

kalo hal sesimpel itu aja temenan masih ga awet, ya…mesti pake formalin kali ya 😀

ohya selalu menyenangkan ketemu orang baru 🙂 untuk yang baca…monggo komen dan tinggalin jejak 🙂 moga moga bisa jadi temen juga