di setiap kumpulan orang2 yang mengobrol biasanya berkembang jd ngomongin orang

tanpa disadari juga saya suka ngomongin orang, tetapi saya takut yang kita obrolkan itu bukan hal yang sebenarnya terjadi, hanya gosip

meski bagi sebagian orang ada yang merasa hebat banget kalo udah tau sesuatu tentang orang lain, apalagi rahasia terdalam dari orang tersebut

kalo kata temen

gossip is a guilty pleasure, kesenangan yg bikin rasa bersalah… abis enak sih ngomongin orang, gitu alesannya, tapi ngerasa bersalah klo yang digosipin itu ga tau menau dia digosipin (yeee emang klo yg digosipin tau engga ngerasa bersalah apa?)

ngeri banget kalo gosipnya udah kejam, udah di luar hal yang sebenarnya, fakta yang belum jelas ditambah bumbu2 tambahan, asumsi n analisa pribadi jadilah itu gosip yang hot seperti yang pernah kita saksikan di infotainment

pertanyaan u/ penggosip kejam

penting ya, bergosip???

apa yg telah kamu dapatkan dg bergosip?

apa untungnya?

kamu puas udah nyebarin berita?

kamu puas udah update (engga ketinggalan gosip)?

kamu puas dia sakit hati?

kamu puas dah ngacak2 hidup org?

lebih parah lagi… pembunuhan karakter…

beuuu

dan lucunya banyak bgt yang percaya mentah2 sama gosip padahal gosip adalah sumber berita lemah krn biasanya si penggosip ini dapet kabar juga bukan dr narasumber langsung jadilah selalu

‘katanya’

(kata siapa??? dan kalopun si penggosip dapat info lgsg dr narasumber, alangkah tidak amanahnya si penggosip ini,,,ngomongin di belakang…)

Anda pernah digosipin? saya pernah beberapa kali

saat saya digosipin oleh gossiper team,, saya nyantai2 aja krn mereka memang gossiper tetapi ketika saya digosipin oleh org yg notabene (halah cuiihh) temen sendiri,,nah kerasa deh tuh ga enaknya, sakitnya, mendidih n meledak2 deh saya

saya sempet emosi, dan nulis status di YM : terima kasih udah gosipin guw, emang penting ya guw, urusin aja idup loe ndiri, bukannya idup loe udah byk masalah?, kesian dec….

n si temen yg suka bgt gosip ini agaknya kesentil n salting terus di depan saya

pd akhirnya saya cukup menyadari aja ya sudahlah memang sudah sifat dia begitu barangkali, sayanya yang harus introspeksi, ga boleh terlalu terbuka n hanya ngobrolin hal2 netral

cerita sama ibu saya tentang betapa perihnya digosipin, ibu saya kasih wejangan

jadi dirimu sendiri di manapun kamu berada, dan jgn buka kehidupan pribadi kamu dg selain orang2 yang kamu percaya n posisikanlah diri km sbg si korban

bukan pilihan yg baik juga apabila jadi pelaku, krn gosip tidak ada nilai2 agama sama sekali

iyah mam… iyahhh =)

sekarang yang saya hindari nambah dua : sinetron & infotainment

Iklan